Perbudakan Seks Pada Masa Penjajahan Jepang Yang Membuming Di Indonesia


Agen Poker - Ratusan ribu perempuan dan anak perempuan di beberapa negara Asia diperkosa dan dipaksa menjadi budak seks atau yang disebut 'ianfu' oleh tentara Jepang, termasuk di Indonesia.

 agen poker


Sri Sukanti (80) berumur sembilan tahun ketika tentara Jepang dibawa ke Gedung Papak, Purwodadi, Jawa Tengah.

"Yah ayah saya dibawa pikiran bawah sadar-sadar akan dibunuh. Kemudian ada sekolah lain teman-teman saya, dihitung eksekusi." Jangan, I Do, I Do, ' "kata Sri, saat ia mengingat hari-hari gelap.

Selama beberapa hari, dia diperkosa oleh seorang perwira militer Jepang.

"(Saya) membelai ciuman ... diperkosa tiga kali, tidak setiap hari .... Hmm, aku menangis pula, abis gimana lagi, jauh dari orang tua, yang ingin nolong saya?" dia berkata.

Sri ingat dia di gedung bersama dengan gadis-gadis lain, tapi tidak berada di ruangan yang sama.

Tidak ada yang bisa dilakukan untuk keluar dari gedung.

Selama waktunya di Gedung Papak, Sri mengungkapkan ia secara teratur disuntikkan agar tidak memiliki anak. Sri menunjukkan bekas luka di pantat.

"Jarum suntik ini, seminggu tidak bangun, sakit tetap hanya satu tempat, tempat ini. Muter (di tempat) tok ini (saja)," kata Sri.

Sri adalah korban dari salah satu tindakan terbesar kekerasan seksual dalam sejarah modern. Selama Perang Dunia II, sekitar 200.000 perempuan dimasukkan dalam tahanan dan ribuan dari mereka diperkosa tentara Jepang.

Sebagian besar wanita Korea dan Cina, tetapi juga melakukan operasi serupa di Jepang menjajah negara-negara lain, termasuk Indonesia, Myanmar dan Filipina.

Di Indonesia, perempuan Jawa yang dibawa ke garis depan pertempuran, seperti di Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan bahkan, termasuk Pulau Buru.

Menurut Eka Hindra, sebagai peneliti Ianfu ', Jepang menjalankan sistem perbudakan seksual di bawah kendali militer selama era kolonial.

"Ini memang merupakan sebuah sistem, bukan hanya diterapkan karena perekrutan dilakukan sesuai dengan situasi di daerah tersebut, seperti di Gunung Kidul banyak diambil dari jalan atau taman. Lalu ada iming-iming untuk melanjutkan pendidikan, pekerjaan , dan sekolah - yang yang terakhir biasanya korban berpendidikan, "kata Eka.

Para wanita ini dibawa dan ditempatkan di ianjo (bordil), yang dibangun oleh tentara Jepang, tersebar di berbagai daerah.

Selain ianjo, banyak perempuan yang juga telah diperkosa oleh tentara Jepang.

Agen Domino - PAINI  berusia 86 tahun seorang nenek yang berbicara tegas dan sangat ramah. Sampai sekarang dia tidak pernah mengatakan kekerasan langsung seksual pada masa penjajahan Jepang untuk anak-anak atau cucu.

Meski begitu, dia sangat terbuka untuk mengungkapkan kekejaman tentara Jepang terhadap dirinya.

Ketika Jepang masuk ke Salatiga, Jawa Tengah, tentara merekrut orang lokal untuk kerja paksa atau menjadi romusha. PAINI, yang saat itu berusia 12 tahun, dipaksa kerja. Pada saat itu dia sudah menikah.

Di barak militer Jepang, PAINI diserang secara seksual oleh tentara Jepang.

"Saya diperintahkan untuk memasak gerondol jagung dibuat untuk memberi makan orang romusha. Namun belum selesai memasak saya, kan saya tidak tahu apakah ada orang di belakang saya, saya dikurung," kata PAINI.

Ketika teman-teman tidak ada yang berani untuk membantunya, dan melaporkannya ke salah satu perwira Jepang yang memimpin barak. Dia akhirnya dibuang.

Suaminya kemudian menceraikannya. Sepanjang hidupnya, PAINI kemudian menikah lagi dua kali dan memiliki empat anak.

"Rahim busuk"

Banyak dari korban 'ianfu' yang tidak dapat memiliki anak karena organ reproduksi mereka telah hancur sementara di 'tahanan' dari Jepang. Setelah perang berakhir, mereka juga stigma dan diberi label sebagai 'ex-Jepang.

perbudakan seks selama Jepang telah jelas terungkap saat sebuah Han Kim Sook, selamat 'ianfu' Korea Selatan bersaksi secara terbuka kepada publik pada tahun 1992.

Setelah itu satu persatu 'ianfu' di sejumlah negara bersaksi kekejaman Jepang terhadap mereka. Di Indonesia, selamat dari Solo Tuminah terbuka yang merekam beruang pada tahun 1992.

Tahun berikutnya, Lembaga Bantuan Hukum Yogyakarta untuk mengumpulkan data tentang korban perbudakan seksual Jepang dengan membuka pengaduan.

Mantan Direktur LBH Yogyakarta, Budi Santoso, mengatakan survei ini dilakukan karena ada permintaan dari Jepang ke catatan Indonesia korban perbudakan seks selama perang. Melalui pengumpulan data saat itu, ada 1.156 orang yang dilacak.

Agen Domino Online -  "Kondisi fisik dan kesehatan mereka tidak begitu baik. Bayangkan saja mereka selama masa mudanya mendapatkan perilaku seksual yang sangat halus itu ke rahimnya ada membusuk," kata Budi.

Dia mengatakan kesaksian dari 'ianfu' Ini adalah penyebab stigma terhadap mereka, bahkan ada juga yang berdampak pada ekonomi mereka.

Budi mengatakan pendataan dan verifikasi yang dilakukan LBH Yogyakarta ketika itu dibantu oleh Ibu Mardiyem, yang selamat dari Yogyakarta yang membuat 'ianfu' di Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

"Pintu masuk bu ya Mardiyem. Setelah pengakuannya, banyak yang kemudian mengklaim korban lain," kata Budi.

Selamat 'ianfu' direkam oleh LBH Yogyakarta itu berasal dari Lampung, Jawa, bahkan di Timur. Ada juga orang-orang Belanda.

Sementara itu, mantan Heiho Forum Komunikasi tercatat ada 20.000 perempuan yang menjadi korban kekejaman Jepang.

Ketika ini kesaksian ianfu selamat disampaikan kepada publik, Jepang kemudian menawarkan "permintaan maaf dan penyesalan untuk semua orang, yang menderita luka yang tak terukur dan fisik dan psikologis karena menjadi ianfu".

Dana untuk bangun rumah jompo

Jepang kemudian membentuk Dana Perempuan Asia (AWF) - Sekretaris Kabinet mengumumkan pada Juni 1995 berdasarkan perjanjian yang dibuat tiga partai.

Dalam situsnya, AWF menyebutkan pembentukan lembaga ini adalah kekhawatiran, penyesalan dan permintaan maaf kepada ianfu masalah.

Tapi di Indonesia, AWF menyebutkan karena pemerintah tidak mengidentifikasi ianfu, pendanaan ¥ 380.000.000 (sekitar Rp24 miliar dengan kurs saat ini) diberikan oleh Departemen Sosial secara bertahap selama 10 tahun untuk membangun fasilitas 235 rumah jompo di seluruh daerah. Selain itu, tiga fasilitas perawatan manula juga didirikan dengan organisasi berurusan dengan masalah 'ianfu'.

mengunjungi sebuah rumah yang dibangun menggunakan dana tersebut di Jawa Tengah, tetapi manajer mengatakan tidak pernah ada korban Ianfu yang tinggal di sana.

Companion 'ianfu' dan mantan direktur LBH Jakarta, Nursyahbani Katjasungkana, mengatakan saat sikap pemerintah lebih peduli dengan hubungan dengan Jepang, tetapi akhir-akhir telah perubahan.

"Pemerintah Indonesia di lobi dalam buku Sejarah Nasional Indonesia, ada satu dan cerita halaman setengah tentang 'ianfu' sebagai bagian dari korban perang," kata Nursyahbani.

Permintaan maaf

Meskipun telah berlangsung selama beberapa dekade, PAINI masih ingat kejadian itu.

Agen Poker Online - "Rasa sakit di hati saya itu hanya satu, ketika malam sampai kayakgini lama jika saya ingat bahwa salah satu tidak bisa tidur, saya masih sakit," katanya.

cLupa, PAINI menyibukkan diri dengan berbagai kegiatan di tahun kemudian, dan terus bekerja pada tanaman pertanian hias.

PAINI mengatakan ia tidak pernah menerima permintaan maaf secara langsung.

"Ketika saya dihadapkan sendiri saya dapat memberikan pengampunan. Jika Anda tidak dapat menangani tidak bisa memberikan pengampunan," katanya. "Apakah saya pernah menerima bingkisan dari Jepang? Tidak pernah ... tidak pernah sepeser pun," kata PAINI.

Sementara Sri Sukanti mengaku mendapatkan hibah dari Departemen Sosial selama sekitar tiga bulan sekitar enam tahun yang lalu.

Saat ini ia tinggal di sebuah rumah petak terletak di Salatiga, Jawa Tengah, bersama dengan suaminya, Mohamad Sidik, disertai oleh beberapa anjingnya. Sukanti, yang sebelumnya telah menikah, tidak punya anak.


Stefanie Novie

Some say he’s half man half fish, others say he’s more of a seventy/thirty split. Either way he’s a fishy bastard.

www.ayeey.com www.resepkuekeringku.com www.desainrumahnya.com www.yayasanbabysitterku.com www.luvne.com www.cicicookies.com www.tipscantiknya.com www.mbepp.com www.kumpulanrumusnya.com www.trikcantik.net